From
Subject
Time (UTC)
notification+kr4yqskweexa@facebookmail.com
[FORTAL JAWA & BALI] *LAKUKAN YANG TERBAIK*
2016-09-07 05:36:56
To: FORTAL JAWA & BALI
From: notification+kr4yqskweexa@facebookmail.com
Subject:

[FORTAL JAWA & BALI] *LAKUKAN YANG TERBAIK*


Received: 2016-09-07 05:36:56
  Arifin Fortal mengirim sesuatu di FORTAL JAWA & BALI .       Arifin Fortal 7 September pukul 12:36   *LAKUKAN YANG TERBAIK* _*Suatu hari, Prof Dr Ravik Karsidi, Rektor UNS, melakukan perjalanan dari Jogya ke Jakarta naik pesawat.*_ ```Karena keberangkatan pesawat ditunda 1 jam beliau menunggu di salah satu lounge bandara Adisucipto dgn sekedar minum kopi.``` _*Di depannya duduk seorang ibu sudah agak tua, memakai pakaian Jawa tradisional kain batik dan kebaya, wajahnya tampak tenang dan keibuan.*_ ```Sekedar mengisi waktu, diajaknya ibu itu ber-cakap².``` _mau pergi ke Jkt, bu ?_ ```Iya nak, hanya transit di cengkareng terus ke Singapura``` _Kalau boleh bertanya, ada keperluan apa ibu pergi ke Singapura ?_ ```Menengok anak saya yang nomor dua nak, istrinya melahirkan di sana terus saya diberi tiket dan diuruskan paspor melalui biro perjalanan. Jadi saya tinggal berangkat tanpa susah mengurus apa².``` _Puteranya kerja dimana, bu ?_ ```Anak saya ini insinyur perminyakan, kerja di perusahaan minyak asing, sekarang jadi kepala kantor cabang Singapura``` _Berapa anak ibu semuanya?_ ```Anak saya ada 4 nak, 3 laki², 1 perempuan. Yang ini tadi anak nomer 2. Yang nomer 3 juga laki², dosen fakultas ekonomi UGM, sekarang lagi ambil program doktor di Amerika. Yang bungsu perempuan jadi dokter spesialis anak. Suaminya juga dokter, ahli bedah dan dosen di universitas Airlangga Surabaya``` _Kalau anak sulung ?_ *Dia petani, Nak, Tinggal di Godean, menggarap sawah warisan almarhum bapaknya.* ```Sang Profesor tertegun sejenak lalu dengan hati² bertanya:``` _Tentunya ibu kecewa kepada anak sulung ya bu, Kok tidak sarjana spt adik²nya._ *Sama sekali tidak, nak. Malahan kami sekeluarga semuanya hormat kepada dia, karena dari hasil sawahnya dia membiayai hidup kami dan menyekolahkan semua adik²nya sampai selesai jadi sarjana.* ```Kembali sang Profesor merenung``` : *"Ternyata yang penting bukan Apa atau Siapa kita, tetapi apa yang telah kita perbuat".* ```Sebuah pelajaran hidup yg mengajarkan, agar kita melakukan yg terbaik tanpa berharap pujian...... Tanpa terasa air mata profesor mengalir di pipinya...``` *LAKUKAN YANG TERBAIK YANG BISA KITA LAKUKAN• ```Lalu sang profesor itu dengan berlinang airmata menanyakan kepada ibu tsb. Siapa nama anak sulung ibu yang begitu luarbiasa ? Jawab sang ibu : Mukidi...``` �� MET SIANG SEMUAAAA....� -------   Suka Komentari Bagikan    
   
 
   Facebook
 
   
   
 
Arifin Fortal mengirim sesuatu di FORTAL JAWA & BALI.
 
   
Arifin Fortal
7 September pukul 12:36
 
*LAKUKAN YANG TERBAIK*

_*Suatu hari, Prof Dr Ravik Karsidi, Rektor UNS, melakukan perjalanan dari Jogya ke Jakarta naik pesawat.*_

```Karena keberangkatan pesawat ditunda 1 jam beliau menunggu di salah satu lounge bandara Adisucipto dgn sekedar minum kopi.```

_*Di depannya duduk seorang ibu sudah agak tua, memakai pakaian Jawa tradisional kain batik dan kebaya, wajahnya tampak tenang dan keibuan.*_

```Sekedar mengisi waktu, diajaknya ibu itu ber-cakap².```

_mau pergi ke Jkt, bu ?_

```Iya nak, hanya transit di cengkareng terus ke Singapura```

_Kalau boleh bertanya, ada keperluan apa ibu pergi ke Singapura ?_

```Menengok anak saya yang nomor dua nak, istrinya melahirkan di sana terus saya diberi tiket dan diuruskan paspor melalui biro perjalanan. Jadi saya tinggal berangkat tanpa susah mengurus apa².```

_Puteranya kerja dimana, bu ?_

```Anak saya ini insinyur perminyakan, kerja di perusahaan minyak asing, sekarang jadi kepala kantor cabang Singapura```

_Berapa anak ibu semuanya?_

```Anak saya ada 4 nak, 3 laki², 1 perempuan. Yang ini tadi anak nomer 2. Yang nomer 3 juga laki², dosen fakultas ekonomi UGM, sekarang lagi ambil program doktor di Amerika. Yang bungsu perempuan jadi dokter spesialis anak. Suaminya juga dokter, ahli bedah dan dosen di universitas Airlangga Surabaya```

_Kalau anak sulung ?_

*Dia petani, Nak, Tinggal di Godean, menggarap sawah warisan almarhum bapaknya.*

```Sang Profesor tertegun sejenak lalu dengan hati² bertanya:```

_Tentunya ibu kecewa kepada anak sulung ya bu, Kok tidak sarjana spt adik²nya._

*Sama sekali tidak, nak. Malahan kami sekeluarga semuanya hormat kepada dia, karena dari hasil sawahnya dia membiayai hidup kami dan menyekolahkan semua adik²nya sampai selesai jadi sarjana.*

```Kembali sang Profesor merenung``` : *"Ternyata yang penting bukan Apa atau Siapa kita, tetapi apa yang telah kita perbuat".*

```Sebuah pelajaran hidup yg mengajarkan, agar kita melakukan yg terbaik tanpa berharap pujian......
Tanpa terasa air mata profesor mengalir di pipinya...```

*LAKUKAN YANG TERBAIK YANG BISA KITA LAKUKAN•

```Lalu sang profesor itu dengan berlinang airmata menanyakan kepada ibu tsb.
Siapa nama anak sulung ibu yang begitu luarbiasa ?

Jawab sang ibu :
Mukidi...``` ��

MET SIANG SEMUAAAA....�

-------
 
Suka
Komentari
Bagikan
 
 
   
   
 
Lihat di Facebook
   
Sunting Pengaturan Email
 
   
   
Balas email ini untuk mengomentari kiriman ini.
 
   
   
 
Pesan ini dikirim ke deleted@email-fake.pp.ua. Jika Anda tidak ingin menerima email ini lagi dari Facebook, berhenti berlangganan.
Facebook, Inc., Attention: Community Support, Menlo Park, CA 94025